banner iklan

Mengenal Fungsi Manajemen Secara Lengkap

Fungsi_Manajemen

Apa yang terjadi jika  perusahaan tidak menjalankan fungsi manajemen? Diakui manajemen dipandang sebagai buruk dan tidak profesional. Fungsi  manajemen adalah unsur-unsur yang sudah ada dalam proses manajemen dan menjadi acuan bagi para pemimpin bisnis dalam menjalankan kegiatan. Ada beberapa fungsi manajemen, tetapi yang paling mendasar adalah fungsi perencanaan, pengorganisasian, pengarahan, penempatan staf, dan pengendalian. Jika seorang manajer ingin mendapatkan hasil  maksimal dari perusahaannya, dia harus menguasai fungsi manajemen. 

Fungsi Manajemen Menurut Para Ahli 

Beberapa ahli memperdebatkan pengertian  fungsi manajemen. Berikut  penjelasannya: Pertama, menurut Henry Fayol, ada lima fungsi manajemen, yaitu perencanaan, pengorganisasian, komando, pengendalian dan koordinasi. Perencanaan (planning), mengembangkan dan mengimplementasikan rencana untuk mencapai tujuan dan sasaran dalam bisnis dan organisasi serta strategi untuk mencapainya dengan menggunakan sumber daya yang tersedia . Mengatur (mengatur), menyinkronkan semua sumber daya untuk mencapai tujuan bisnis. Memberi perintah (directing), memberikan instruksi kepada anggota untuk menyelesaikan tugas-tugas yang ditentukan oleh setiap orang. Kontrol, memberikan arahan kepada karyawan untuk melakukan tugas sesuai standar perusahaan. Koordinasi (koordinasi) dapat menghubungkan dan menyelesaikan sesuatu, dan dapat bekerja dengan orang lain sehingga tidak ada kebingungan di antara yang lain. Luther Gullick menjelaskan fungsi manajemen sebagai Perencanaan: menentukan kegiatan yang akan dilakukan, kemudian menentukan sumber daya yang akan digunakan untuk mencapai tujuan bisnis. Organisasi menugaskan pekerjaan kepada anggota dengan ahli yang sesuai. Sumber Daya Manusia memilih, mengidentifikasi dan mengarahkan sumber daya manusia untuk mencapai tujuan  organisasi dan bisnis. Manajemen menjelaskan dan mendampingi anggota yang ditugasi dengan tugasnya dan memastikan bahwa mereka dapat melaksanakan tugasnya  dengan baik sesuai dengan peraturan perusahaan. Mengkoordinasikan kegiatan untuk menghindari kekacauan di tempat kerja. Laporan memberitahu manajer, pihak yang berkepentingan dapat memantau dan mengetahui kinerja  perusahaan. Penganggaran adalah alat perencanaan penganggaran penting dari sebuah organisasi atau bisnis. George R Terry mengatakan bahwa ada lima fungsi manajemen, yaitu perencanaan, pengendalian, dan pengorganisasian. Pembentukan dewan pengurus dapat mendorong anggota untuk bekerja keras menciptakan sesuatu bagi perusahaan. Terakhir, Lyndal F. Urwick  memberikan pendapatnya tentang fungsi-fungsi manajemen seperti kepegawaian, perencanaan, pengendalian dan koordinasi.koordinasi), organisasi (Organization), komando (direction). 

Planning (Fungsi Perencanaan) 

Fungsi perencanaan adalah bagaimana bisnis mengidentifikasi tujuan yang diinginkan dan kemudian mengembangkan rencana strategis untuk mencapai tujuan keseluruhan. Dalam fungsi perencanaan, manajer harus mampu mengevaluasi dan merevisi rencana yang telah diputuskan sebelumnya, karena  ini merupakan langkah awal yang dapat mempengaruhi seluruh perusahaan. Fungsi manajemen tidak akan bekerja dengan baik tanpa fungsi penjadwalan. 

Kegiatan Fungsi Perencanaan 

Beberapa kegiatan fungsi perencanaan: 

  • Merumuskan strategi perusahaan untuk mencapai tujuan. 
  • Menentukan sumber daya yang akan dibutuhkan. 
  • Tetapkan standar untuk keberhasilan upaya penetapan tujuan. 
  • Orientasi tujuan dan sasaran dalam kegiatan bisnis. 

Pembagian Fungsi Perencanaan 

Perencanaan ditinjau dari  fungsi manajemen dapat dibagi menjadi beberapa tahap, yaitu: 

  • Top Level Planning

Fungsi perencanaan utama pada tahap ini adalah strategi. Karena fungsi ini dapat memberikan bimbingan, mengembangkan tujuan, membuat keputusan, dan memberikan informasi tentang model solusi secara keseluruhan. Perencanaan tingkat atas adalah untuk jangka panjang dalam organisasi dan merupakan tanggung jawab manajemen. 

  • Middle Level Planning

Fungsi perencanaan menengah pada tahap ini bersifat administratif. Fase ini berkontribusi pada persiapan cara yang diambil untuk mencapai tujuan dari rencana yang sedang berjalan. Manajer bertanggung jawab untuk merencanakan lingkungan ini. 

  • Low Level Planning

Low level planning lebih berfokus pada bagaimana menghasilkan. Ini adalah langkah menuju kegiatan operasi perusahaan. Manajemen Plaksana akan bertanggung jawab atas perencanaan pada tahap ini.

Persyaratan untuk Fitur Perencanaan 

Anda dapat mengikuti beberapa persyaratan berikut untuk menyusun rencana yang baik untuk bisnis Anda. 

  • Sederhana dan tidak sulit untuk dibangun. 
  • Sesuatu yang sudah ada dapat digunakan secara efektif. 
  • memiliki saldo yang sama, target di setiap bagian, dan dapat dipertanggungjawabkan. 
  • Tujuan yang jelas 
  • Analisis pekerjaan yang dilakukan 
  • Fleksibel dan mampu mengikuti perkembangan masa depan dengan cermat. 

Kelebihan Fungsi Perencanaan 

Dalam fungsi perencanaan terdapat kelebihan yang perlu diketahui, yaitu: 

  • Petunjuk dasar dalam melaksanakan kegiatan 
  • Memudahkan pengawasan 
  • Melaksanakan tugas dalam kegiatan dengan benar dan akan lebih teratur. 
  • Hindari kesalahan yang akan datang. 

Pengorganisasian (fungsi perencanaan) adalah pengaturan sumber daya manusia dan material untuk melaksanakan rencana yang telah diputuskan untuk mencapai tujuan yang diinginkan. Fungsi organisasi menyatukan semua orang, alat, tugas, dan kekuasaan yang ada menjadi satu kesatuan, yang kemudian digerakkan untuk melakukan apa yang dimaksudkan sebelumnya. Sebuah organisasi dapat membantu manajer dengan mudah mengontrol dan mengidentifikasi orang-orang yang diperlukan untuk melakukan tugas yang diberikan. 

Pengorganisasian kegiatan 

  • Mengalokasikan sumber daya, menyusun dan menetapkan tugas, dan menetapkan prosedur yang diperlukan 
  • Menetapkan struktur perusahaan yang menunjukkan garis wewenang dan tanggung jawab 
  • Merekrut, memilih, menyeleksi dan mengatur pelatihan dan pengembangan tenaga kerja 
  • Menempatkan pekerja di tempat yang paling sesuai dan di posisi yang tepat. 

Elemen Organizing

  • Sekelompok orang yang didorong untuk bekerja sama 
  • Melaksanakan kegiatan yang telah ditentukan 
  • Kegiatan yang diarahkan pada tujuan 

Manfaat Organizing

  • Pemisahan tugas dapat disesuaikan dengan kondisi bisnis 
  • Menciptakan spesialisasi saat melakukan tugas 
  • Personil di perusahaan mengetahui tugas apa akan terjadi. 

Fungsi Organizing 

  • Mendelegasikan wewenang dari manajemen puncak ke manajemen eksekutif. 
  • Ada pembagian kerja yang jelas. 
  • Memiliki manajer senior yang profesional untuk dapat mengkoordinasikan semua kegiatan yang dilakukan 

Kepemimpinan (Fungsi Manajemen) 

Memimpin adalah proses dimana manajer mengarahkan dan mengawasi pekerjaan kinerja karyawan untuk mencapai tujuan yang telah ditentukan. Manajemen akan menjadi jantung dari proses manajemen. Perencanaan, pengorganisasian, dan kepegawaian tidak akan menjadi penting jika tidak ada yang mengawasi dan membimbing. Tindakan Directive dimulai dari saat pelaksanaan kegiatan, arahan ini dirancang agar pekerja dapat bekerja secara efisien dan efektif untuk mencapai tujuan yang ditetapkan.  Kepemimpinan adalah fungsi membimbing, menginspirasi, dan memantau untuk mencapai tujuan. 

Sifat Kepemimpinan 

Fungsi Pervasif

Kepemimpinan dibutuhkan di semua tingkat organisasi, dengan setiap pemimpin memberikan bimbingan dan inspirasi kepada pengikutnya. 

Kegiatan Terus-menerus

Kepemimpinan adalah kontinum karena terjadi terus menerus sepanjang hidup organisasi. 

Faktor Manusia 

Kepemimpinan adalah fungsi yang berhubungan dengan bawahan, oleh karena itu berkaitan dengan unsur manusia. Faktor manusia begitu kompleks sehingga tidak mungkin untuk memprediksi perilaku yang akan mereka adopsi. 

Aktivitas kreatif 

Fitur pementasan mengubah foto menjadi pertunjukan. 

Fungsi Eksekutif 

Fungsi pengarahan dilakukan oleh semua manajer dan eksekutif di semua tingkatan dalam semua kegiatan organisasi, bawahan menerima instruksi dari atasan. 

Kegiatan Fungsi Manajemen 

  1. Membimbing dan memotivasi karyawan untuk bekerja secara efisien dan produktif 
  2. Secara teratur menugaskan dan menjelaskan pekerjaan 
  3. Menjelaskan kebijakan yang ditetapkan

Sumber Daya Manusia (fungsi pekerjaan) 

Manajemen sumber daya manusia (manajemen pribadi) adalah proses penanganan karyawan dari rekrutmen atau rekrutmen. Sementara memutuskan untuk memberhentikan (mengundurkan diri) karyawan yang telah memberikan kontribusi besar bagi organisasi dalam mencapai tujuan individu, organisasi dan sosial. Sistem informasi manajemen sumber daya manusia adalah sistem informasi manajemen yang memiliki efek mengelola data kepegawaian, manajemen dan administrasi suatu lembaga, universitas atau perusahaan. 

Fungsi Sistem Informasi Manajemen Sumber Daya Manusia 

  • Meningkatkan akses ke data yang disajikan secara tepat waktu dan akurat 
  • Menyediakan informasi karyawan yang akurat untuk perencanaan, pengembangan, tujuan kesehatan, dan pengendalian kinerja karyawan 
  • Membuat data SDM yang terintegrasi dan terkini. 
  • Menjamin suatu kualitas dan juga keterampilan akan sumber daya manusia 
  • Berkontribusi pada pekerjaan yang baik di SDM, terutama pelaporan 
  • Membangun proses perencanaan yang efektif 
  • Meningkatkan berbagai produktivitas sumber daya manusia yang ada di perusahaan 

 Manfaat Dari Sistem Informasi Manajemen SDM 

  • Mendapatkan informasi karyawan dengan cepat dan akurat. 
  • Memfasilitasi rekrutmen pegawai. 
  • Memfasilitasi pembuatan laporan. 
  • Mengetahui karyawan mana yang akan dipromosikan dan siapa yang akan menerima kenaikan gaji berkala. 
  • Memfasilitasi pekerjaan yang berhubungan dengan pekerjaan seperti nilai kredit karyawan. 
  • Memfasilitasi pemantauan alokasi cuti. 
  • Memfasilitasi manajemen beban kerja karyawan. 
  • Memfasilitasi absensi dan pemberian gaji kepada karyawan. 
  • Penempatan karyawan dapat direncanakan berdasarkan pelatihan dan keterampilan mereka. 
  • Kemampuan untuk merencanakan kebutuhan karyawan. 

Tujuan dan Kegiatan Manajemen 

Mencapai tujuan organisasi atau badan usaha yang telah ditentukan sebelumnya. Akuisisi atau penerimaan sumber daya manusia, rekrutmen dan seleksi, orientasi atau pelatihan dan penempatan staf. Pengembangan sumber daya manusia, tunjangan karyawan, konsultasi, pelatihan dan pendidikan, mutasi, rotasi, promosi, mutasi, partisipasi dalam kegiatan, dll. 

Controlling (Fungsi Pengendalian / Pengawasan)

Yang terakhir dari empat fungsi manajemen adalah fungsi kontrol, fungsi kontrol adalah upaya untuk mengevaluasi kinerja terhadap standar yang ditetapkan, sambil melakukan perbaikan jika diperlukan. 

Memantau Aktivitas Fungsi 

  • Mengevaluasi keberhasilan dan tujuan dengan mengikuti tolok ukur yang ditetapkan 
  • Mengklarifikasi dan mengoreksi penyimpangan yang diamati 
  • Menawarkan solusi alternatif Adalah mungkin untuk memperbaiki masalah yang muncul. 

Elemen Monitoring 

Routing (jalur), pengelola menetapkan jalur atau path sehingga dapat dengan mudah ditemukan dimana sering terjadi kesalahan. Perencanaan, Manajer menentukan kapan pemantauan diperlukan. Terkadang pemantauan terjadwal mungkin tidak seefektif dalam menemukan bug, dan sebaliknya, sesuatu yang dilakukan dari waktu ke waktu akan lebih membantu. Moderasi (perintah kerja), adalah pengawasan berupa perintah kerja tentang pekerjaan. Tujuan adalah tugas yang dapat diselesaikan tepat waktu. Perintah dapat membuat pekerjaan menghindari berbagai kondisi, dan pada akhirnya jika terjadi kesalahan, mudah untuk menentukan siapa yang menyebabkan kesalahan Tindak lanjut dapat dilakukan dengan memberikan peringatan kepada pihak-pihak yang sengaja atau tidak sengaja melakukan kesalahan dan memberikan petunjuk agar kesalahan serupa tidak terulang kembali. Oleh karena itu perlu dijelaskan fungsi manajemen dalam perusahaan, fungsi manajemen sangat diperlukan karena manajemen yang baik, fungsi manajemen harus efektif bagi perusahaan. Dengan fungsi perencanaan, pengorganisasian, pengarahan, kepegawaian dan pengawasan, manajemen perusahaan mampu menjalankan fungsinya masing-masing. Dari situ, fungsi-fungsi tersebut dapat menjadi acuan bagi perusahaan yang ingin perusahaannya berada dalam kendali keamanan penuh. Misalnya untuk fungsi perencanaan keuangan perusahaan. Jika fungsi perencanaan keuangan tidak berjalan, perusahaan tidak akan dapat mewujudkan atau meramalkan keuntungan bisnis di masa depan, karena manajemen keuangan sangat penting bagi pengusaha atau pengusaha yang sukses.


You Might Also Like