Pengertian Persediaan dalam Akuntansi: Cara Menghitung dan Contohnya

Sindhu Partomo
Pengertian Persediaan dalam Akuntansi: Cara Menghitung dan Contohnya

Daftar Isi


Persediaan merupakan salah satu elemen penting dalam akuntansi, khususnya bagi perusahaan yang bergerak di bidang perdagangan, distribusi, dan manufaktur. Akurasi pencatatan dan pengelolaan persediaan menjadi kunci dalam menghasilkan laporan keuangan yang tepat dan pengambilan keputusan bisnis yang efektif.

Artikel ini bertujuan untuk mengedukasi pembaca tentang pengertian persediaan dalam akuntansi, jenis-jenisnya, metode penghitungannya, dan contoh kasusnya. Diharapkan informasi ini dapat membantu mahasiswa akuntansi, akuntan profesional, pemilik bisnis, dan individu yang belajar akuntansi dalam memahami dan mengelola persediaan dengan lebih baik.

1. Definisi Persediaan dalam Akuntansi

Persediaan dalam akuntansi didefinisikan sebagai aset lancar yang terdiri dari barang-barang yang siap dijual dalam kegiatan usaha normal perusahaan dalam satu siklus akuntansi. Persediaan ini dapat berupa barang jadi, barang dalam proses, dan bahan baku yang digunakan untuk memproduksi barang jadi.

Konsep Dasar Persediaan:

  • Kepemilikan: Persediaan harus dimiliki oleh perusahaan pada tanggal neraca.
  • Nilai Realisasi Bersih: Persediaan harus dicatat pada nilai terendah antara harga pokok dan nilai realisasi bersih.
  • Pengakuan: Persediaan diakui dalam neraca pada akhir periode akuntansi.
  • Pengukuran: Persediaan diukur dengan menggunakan salah satu metode penilaian persediaan yang diakui, seperti FIFO, LIFO, dan rata-rata.

2. Jenis-Jenis Persediaan dalam Akuntansi

Persediaan dalam akuntansi diklasifikasikan menjadi tiga jenis utama:

  • Barang Jadi: Barang yang sudah selesai diproduksi dan siap untuk dijual kepada pelanggan.
  • Barang Dalam Proses: Barang yang sedang dalam proses produksi dan belum selesai.
  • Bahan Baku: Bahan mentah yang digunakan untuk memproduksi barang jadi.

3. Metode Penghitungan Persediaan: FIFO, LIFO, dan Average

Terdapat tiga metode utama yang digunakan untuk menghitung nilai persediaan pada akhir periode akuntansi:

  • Metode First In, First Out (FIFO): Metode ini mengasumsikan bahwa barang yang pertama kali dibeli adalah yang pertama kali dijual. Persediaan akhir dihitung dengan menggunakan harga pokok pembelian terdahulu.
  • Metode Last In, First Out (LIFO): Metode ini mengasumsikan bahwa barang yang terakhir kali dibeli adalah yang pertama kali dijual. Persediaan akhir dihitung dengan menggunakan harga pokok pembelian terbaru.
  • Metode Rata-Rata: Metode ini mengasumsikan bahwa harga pokok barang yang dijual adalah rata-rata dari harga pokok pembelian selama periode akuntansi.

4. Contoh Kasus Penghitungan Persediaan

Contoh Kasus 1: Perhitungan Persediaan dengan Metode FIFO

Misalkan sebuah perusahaan memiliki persediaan barang jadi sebagai berikut:

  • Persediaan Awal: 100 unit dengan harga pokok Rp10.000 per unit
  • Pembelian 1: 50 unit dengan harga pokok Rp12.000 per unit
  • Pembelian 2: 75 unit dengan harga pokok Rp14.000 per unit

Penjualan selama periode akuntansi adalah 175 unit.

Persediaan akhir dengan metode FIFO dihitung sebagai berikut:

  • Barang yang dijual: 100 unit (persediaan awal) + 75 unit (pembelian 1) = 175 unit
  • Persediaan akhir: 50 unit (pembelian 2)
  • Nilai Persediaan Akhir: 50 unit x Rp14.000/unit = Rp700.000

Contoh Kasus 2: Perhitungan Persediaan dengan Metode LIFO

Misalkan perusahaan yang sama dengan contoh kasus 1 menggunakan metode LIFO.

Persediaan akhir dengan metode LIFO dihitung sebagai berikut:

  • Barang yang dijual: 175 unit
  • Persediaan akhir: 50 unit (pembelian 1) + 25 unit (pembelian 2) = 75 unit
  • Nilai Persediaan Akhir: 75 unit x Rp12.000/unit = Rp900.000
    Contoh Kasus 3: Perhitungan Persediaan dengan Metode Rata-Rata

Misalkan perusahaan yang sama dengan contoh kasus 1 menggunakan metode rata-rata.

Harga pokok rata-rata dihitung sebagai berikut:
Harga Pokok Rata-Rata = (Persediaan Awal x Harga Pokok Awal + Pembelian 1 x Harga Pokok Pembelian 1 + Pembelian 2 x Harga Pokok Pembelian 2) / (Persediaan Awal + Pembelian 1 + Pembelian 2)
Harga Pokok Rata-Rata = (100 x Rp10.000 + 50 x Rp12.000 + 75 x Rp14.000) / (100 + 50 + 75)
Harga Pokok Rata-Rata = Rp12.200

Persediaan akhir dengan metode rata-rata dihitung sebagai berikut:

  • Persediaan akhir: 50 unit
  • Nilai Persediaan Akhir: 50 unit x Rp12.200/unit = Rp610.000

Perbandingan Metode Penghitungan Persediaan

Ketiga metode penghitungan persediaan (FIFO, LIFO, dan rata-rata) akan menghasilkan nilai persediaan akhir yang berbeda. Pemilihan metode ini dapat mempengaruhi laporan keuangan dan perhitungan pajak perusahaan.

  • FIFO: Cenderung menghasilkan nilai persediaan akhir yang lebih rendah pada saat harga pokok barang naik dan sebaliknya. Ini dapat berdampak pada peningkatan laba kotor pada saat harga pokok barang naik.
  • LIFO: Cenderung menghasilkan nilai persediaan akhir yang lebih tinggi pada saat harga pokok barang naik dan sebaliknya. Ini dapat berdampak pada penurunan laba kotor pada saat harga pokok barang naik.
  • Rata-Rata: Menghasilkan nilai persediaan akhir di antara nilai yang dihasilkan oleh metode FIFO dan LIFO.

Faktor yang Mempengaruhi Pemilihan Metode Penghitungan Persediaan

Beberapa faktor yang perlu dipertimbangkan dalam pemilihan metode penghitungan persediaan adalah:

  • Arus barang: Jika arus barang diasumsikan mengikuti metode FIFO atau LIFO, maka pemilihan metode tersebut dapat lebih sesuai dengan kondisi aktual perusahaan.
  • Stabilitas harga: Jika harga pokok barang cenderung stabil, maka pemilihan metode apapun tidak akan berpengaruh signifikan. Namun, jika harga pokok barang fluktuatif, pemilihan metode perlu disesuaikan dengan kondisi tersebut.
  • Dampak pada laporan keuangan: Perlu dipertimbangkan dampak pemilihan metode terhadap laporan keuangan, seperti laba kotor dan pajak penghasilan.

Standar Akuntansi Keuangan (SAK) di Indonesia tidak mewajibkan penggunaan metode tertentu dalam penghitungan persediaan. Namun, perusahaan harus secara konsisten menggunakan metode yang telah dipilih dari tahun ke tahun.

5. Pentingnya Pengelolaan Persediaan yang Efektif dalam Akuntansi

Pengelolaan persediaan yang efektif sangat penting bagi perusahaan karena beberapa alasan:

  • Mengoptimalkan biaya: Perusahaan perlu menyeimbangkan antara ketersediaan persediaan untuk memenuhi permintaan dan meminimalkan biaya penyimpanan. Persediaan yang terlalu tinggi dapat menyebabkan biaya logistik dan penyimpanan yang besar, sedangkan persediaan yang terlalu rendah dapat menyebabkan kelangkaan barang dan kehilangan penjualan.
  • Mengurangi risiko: Perusahaan perlu mengelola persediaan dengan baik untuk mengurangi risiko barang rusak, usang, atau kedaluwarsa.
  • Meningkatkan akurasi laporan keuangan: Pencatatan dan penilaian persediaan yang akurat akan menghasilkan laporan keuangan yang dapat diandalkan untuk pengambilan keputusan bisnis.
  • Meningkatkan arus kas: Perusahaan perlu mengelola persediaan dengan baik untuk mempercepat perputaran persediaan dan meningkatkan arus kas.

Strategi Pengelolaan Persediaan yang Efektif:

  • Peramalan permintaan: Perusahaan perlu memperkirakan permintaan pelanggan dengan akurat untuk menentukan jumlah persediaan yang perlu dipesan.
  • Sistem persediaan perpetual: Sistem ini memungkinkan perusahaan untuk melacak persediaan secara real-time, sehingga memudahkan dalam melakukan pemesanan ulang.
  • ABC analysis: Metode ini membantu perusahaan untuk mengidentifikasi persediaan yang memiliki nilai tertinggi dan membutuhkan kontrol yang lebih ketat.
  • Just-in-time (JIT): Konsep ini bertujuan untuk meminimalkan persediaan dengan menerima barang hanya pada saat dibutuhkan untuk produksi.

Kesimpulan

Persediaan merupakan salah satu elemen penting dalam akuntansi. Pemahaman yang baik tentang definisi, jenis, metode penghitungan, dan pengelolaan persediaan sangat penting bagi mahasiswa akuntansi, akuntan profesional, pemilik bisnis, dan individu yang belajar akuntansi.

Kalau kamu mau tahu lebih banyak tentang bisnis, akuntansi, ERP, atau ingin bisa menjalankan pencatatan dan analisis akuntansi secara serba otomatis, pelajari fitur dari Ukirama di sini.

Sumber:

Faster Capital
Investopedia

Ukirama ERP memudahkan ratusan perusahaan mengelola bisnis setiap hari

Jadwalkan Demo

Sindhu Partomo
Sindhu Partomo

Seorang penulis dengan fokus pada Branding dan Digital Marketing

You Might Also Like