Apa Itu Jurnal Harian dan Contoh Cara Membuatnya

By Martina, 04 Mei 2020
Google Plus Share   Facebook Share   Linkedin Share

Bagaimana cara membuat jurnal harian akuntansi? Sebelum masuk ke pembahasan tersebut, anda harus tahu terlebih dahulu seperti apa itu jurnal harian. Jika ditinjau dari pengertian secara umum, jurnal adalah buku harian atau formulir khusus yang dipakai dalam mencatat semua kegiatan transaksi. Pencatatan yang dilakukan harus sesuai dengan urutan tanggal serta kronologinya.

Jadi, jurnal harian ini wajib ditulis secara berurutan sehingga nanti pembaca bisa dengan mudah mengetahui setiap transaksi lengkap dengan kronologinya. Untuk penggunaan jurnal harian sebenarnya akan disesuaikan dengan kebutuhan perusahaan. Maka dari itu, anda jangan heran jika nanti anda menemukan bahwa perusahaan yang satu dengan perusahaan yang lain memiliki pembukuan yang berbeda. Biasanya perusahaan akan mempertimbangkan faktor efisiensi dan efektivitas di dalam pembuatan buku jurnal harian.

Tujuan Jurnal Harian

Jurnal harian yang dibuat tersebut tentunya bukan tanpa tujuan. Tujuan utama dari pembuatan jurnal harian adalah untuk memudahkan dalam melakukan proses identifikasi, pencatatan, serta penilaian terhadap berbagai macam dampak ekonomi yang berasal dari satu transaksi maupun juga berasal dari berbagai macam transaksi yang lainnya yang ada di dalam perusahaan tersebut.

Selain itu, tujuan dari pembuatan jurnal harian adalah agar mempermudah di dalam melakukan proses pemindaian terhadap dampak transaksi yang kemungkinan bisa terjadi pada sebuah akun sesuai dengan transaksi.

Fungsi Jurnal Harian

Di bawah ini kami akan menjelaskan tentang beberapa fungsi yang ada pada jurnal harian yang dibagi menjadi beberapa poin:

  1. Fungsi Historis

Seperti yang sudah kami jelaskan bahwa semua transaksi yang dilakukan harus sesuai dengan urutan. Artinya, jurnal harian memang harus disusun secara sistematis dan sesuai dengan kronologinya. Jurnal tersebut nantinya akan digunakan sebagai penggambaran terhadap aktivitas perusahaan secara sistematis yang akan terus berlangsung setiap harinya.

  1. Fungsi Mencatat

Jurnal yang dibuat tersebut harus mencatat semua hal yang berhubungan dengan kegiatan perusahaan. Jangan sampai ada kegiatan atau satu transaksi yang terlewat dengan alasan apapun. Setiap perubahan pada kekayaan, modal, pendapatan, biaya, dan lain-lain wajib dicatat lebih dahulu dalam jurnal. Dengan begitu, pembuatan keuangan yang dilakukan oleh perusahaan benar-benar lengkap karena tidak ada bagian yang tertinggal.

  1. Fungsi Analisis

Fungsi ini menunjukkan bahwa pembuatan jurnal merupakan buah dari analisa yang di dalamnya berupa kredit dan debit akun lengkap dengan nominal atau jumlahnya. Analisa tersebut nantinya akan berhubungan dengan nama akun, debet, kredit, maupun pencatatan yang harus ditulis lengkap dengan nominalnya.

  1. Fungsi Instruktif

Apa itu fungsi instruktif? Fungsi instruktif merupakan fungsi dimana jurnal harian juga merupakan sebuah instruksi atau perintah serta petunjuk dalam memasukkan data ke buku besar. Selain itu, perintah ini juga berkaitan dengan kredit dan debit akun yang sesuai dengan catatan di dalam jurnal. Ingat, pencatatan tersebut bukan hanya sebatas catatan dokumen transaksi, melainkan juga merupakan sebuah perintah atau instruksi.

  1. Fungsi Informatif

Fungsi informatif adalah fungsi yang berkaitan dengan pemberian informasi seputar transaksi yang kemudian akan secepatnya akan dilakukan pencatatan dengan berdasarkan keterangan yang sudah ada.

Hal-Hal yang Harus Diperhatikan Dalam membuat Jurnal Harian Akuntansi

Setelah memahami seputar pengertian, tujuan, dan fungsi jurnal harian. Ada beberapa hal yang harus anda pahami ketika ingin membuat jurnal akuntansi, yakni:

  1. Paham tentang persamaan akuntansi

Hal pertama yang harus anda pahami agar jurnal jurnal akuntansi yang anda buat sesuai dengan ketentuan adalah paham seputar persamaan akuntansi. Adapun persamaan akuntansi adalah seperti di bawah ini:

Aset = Utang + Modal

Kemudian ketentuan di atas akan diperluas hingga menjadi

Aset = Utang + Modal + (Pendapatan – Beban)

Selain itu, pemahaman mengenai persamaan akuntansi juga ada kaitannya dengan kelompok akun yang masuk di dalamnya. Seperti piutang usaha dan juga masuknya kelompok aset maupun juga persediaan yang masuk ke dalam aset dan lain-lain. 

Selain dua hal tersebut, hal lain yang juga harus anda pahami adalah saldo norma pada setiap akun. Jadi, ketika nanti anda menemui sebuah transaksi, maka anda akan secara otomatis bisa dengan mudah mengelompokkannya.

  1. Mengumpulkan bukti transaksi

Jika anda perhatikan, langkah pertama yang kami jelaskan adalah seputar pengetahuan. Sekarang, langkah kedua adalah tentang praktek. Untuk bisa menulis transaksi ke dalam jurnal akuntansi, maka sebelumnya anda harus mengumpulkan setiap bukti transaksi yang sudah dilakukan. 

Bukti transaksi ini merupakan sebuah pondasi yang sangat penting dalam membuat sebuah jurnal akuntansi. Jika ternyata anda tidak menemukan bukti transaksi, maka sudah tentu anda tidak bisa membuat jurnal akuntansi dengan benar. Maka dari itu, yang harus anda lakukan sekarang ada memastikan bahwa anda sudah mengumpulkan bukti transaksi dan barulah kemudian anda bisa memasukkan ke dalam jurnal anda.

  1. Mengidentifikasi transaksi

Langkah ketiga adalah seputar identifikasi transaksi. Perlu anda tahu bahwa tidak semua transaksi boleh dicatat. Untuk jenis transaksi yang boleh dicatat adalah jika transaksi tersebut menyebabkan terjadinya perubahan posisi keuangan serta bisa dinilai dengan satuan moneter. Oleh sebab itu, anda harus melakukan identifikasi transaksi terlebih dahulu sebelum anda melakukan pencatatan. Dengan begitu, maka hasil dari pencatatan yang anda lakukan sudah benar.

Kemudian, anda harus menentukan seperti apa pengaruh pada posisi keuangan. Agar mempermudah anda, silahkan anda menggunakan persamaan akuntansi seperti di bawah ini:

Aset = Utang + Modal

Perlu diingat bahwa untuk setiap transaksi bisa berpengaruh terhadap dua akun.

  1. Pencatatan jurnal akuntansi


Baca juga

Definisi dan Contoh Transaksi Jurnal Koreksi pada Perusahaan serta Cara Penyelesaiannya

Kegunaan dan Contoh Cara Membuat Jurnal Umum Perusahaan Konstruksi Dengan Excel

Cara Pencatatan Jurnal untuk Transaksi Cashback (Uang Kembali)

Apa Itu Settlement dan Pencatatannya dalam Jurnal Akuntansi Biaya

Cara Pencatatan Jurnal untuk Transaksi Pembayaran Cash atau Debet yang Disertai Kupon Voucher

© 2021 PT Ukirama Solusi Indonesia Bahasa Indonesia | English   Google Plus   Instagram   Facebook   Linkedin