Analisis Rasio Keuangan

By Aulia, 19 April 2022
Google Plus Share   Facebook Share   Linkedin Share

Pelajari tentang jenis analisis rasio keuangan (analisis rasio keuangan) dan cara menghitungnya. Analisis rasio keuangan penting dalam dunia bisnis, terutama bagi manajer, investor dan calon investor.

Melalui analisis ini, seorang investor dapat menentukan jumlah yang akan diinvestasikan. Selain investor, analisis rasio keuangan juga berguna bagi manajemen itu sendiri, karena dapat digunakan untuk mengukur pertumbuhan suatu bisnis.

Analisis rasio keuangan merupakan hal penting yang harus diperhatikan oleh  perusahaan. Karena segala macam keputusan harus dibuat sesuai dengan rasio keuangan.

Hal ini dimaksudkan agar keputusan  diambil tanpa menimbulkan kesalahpahaman dan kesalahan dalam pemilihan keputusan. Oleh karena itu, segala keputusan yang akan diambil oleh perusahaan harus melalui pertimbangan finansial.

Untuk tujuan manajemen keuangan, adalah sebuah kemungkinan untuk membuat prakiraan tentang perkembangan masa depan.


Mengenal Analisis Rasio Keuangan

Analisis Rasio Keuangan adalah alat untuk mengukur kinerja bisnis berdasarkan data komparatif yang tertulis dalam laporan keuangan seperti akuntansi neraca, laporan  laba rugi dan arus kas untuk periode tertentu.

Hal ini biasanya dilakukan dengan pembukuan pada akhir periode perusahaan dalam satu tahun. Hasil analisis tersebut kemudian dikomunikasikan kepada  manajemen sebagai panduan informatif untuk menentukan keputusan atau kebijakan perusahaan pada periode berikutnya.

Analisis keuangan juga termasuk dalam balanced scorecard, alat untuk mengukur kinerja bisnis dan efektivitas strategi yang  digunakan untuk mendapatkan keunggulan kompetitif.

Kegiatan ini ditujukan tidak hanya untuk manajemen, tetapi juga pihak lain seperti investor atau kreditur. Bagi mereka, analisis rasio keuangan adalah alat untuk menilai apakah kinerja perusahaan layak untuk investasi atau pinjaman  untuk manajemen.

Tujuan  adanya analisis rasio dalam suatu perusahaan :

  • Sebagai  barometer untuk memprediksi posisi keuangan masa depan.

  • Memperiksa status bisnis, manajemen, operasional dan keuangan saat ini.

  • Alat pengukuran kinerja di semua departemen perusahaan


Fungsi Rasio Keuangan

Selain sebagai alat untuk mengukur kinerja suatu perusahaan, analisis rasio keuangan juga memiliki keunggulan lain, yaitu :

  • Melihat tren kinerja perusahaan dalam  periode tertentu.

  • Dokumentasi untuk mengevaluasi sumber daya perusahaan seperti pemasok, peralatan, proses manufaktur, dan bahkan karyawan itu sendiri.

  • Sebagai acuan bagi investor dalam memilih perusahaan.

  • Sebagai bahan pertimbangan kreditur.

  • Menilai efektivitas strategi perusahaan dalam membangun keunggulan bersaing.

  • Analisis kekuatan internal perusahaan dan kemampuan bersaing dengan pesaing.

  • Sebagai acuan kegiatan audit internal  yang terjadi di dalam perusahaan di bidang keuangan, operasional atau lainnya.

  • Menentukan nilai wajar pendapatan perusahaan.


Berdasarkan poin di atas, peran analisis laporan keuangan pada dasarnya ada dua yaitu merupakan dokumen bagi pemilik usaha dan pihak internal seperti kreditur atau investor untuk mengkaji dan mengevaluasi.


Jenis-jenis Rasio Keuangan

Berikut jenis-jenis rasio keuangan (financial analysis ratios) secara lengkap dengan rumus sebagai berikut:

  1. Rasio Likuiditas 

Jenis rasio keuangan ini mengukur kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban keuangannya (likuiditasnya) dalam jangka pendek.

Rasio likuiditas dapat dibagi  menjadi tiga kategori, yaitu  sebagai berikut.

  • Rasio Lancar (Current Ratio)

Rasio  mengukur kemampuan perusahaan untuk membayar kewajiban jangka pendeknya lebih awal dengan aset likuidnya. Semakin tinggi rasio aset lancar terhadap kewajiban lancar, semakin besar kemampuan perusahaan untuk menutupi kewajiban jangka pendek.

Jika rasio lancar adalah 1 : 1 atau 100%, itu berarti aset lancar dapat menutupi semua utang lancar. Oleh karena itu, dikatakan sehat jika rasionya lebih besar dari 1 atau lebih besar dari 100%. Artinya, aset lancar harus jauh lebih besar daripada jumlah utang lancar.

Berikut rumusnya :

  • Quick Ratio (Acid Test Ratio)

Menunjukkan sebuah kemampuan perusahaan untuk bisa membayar kewajiban berupa jangka pendek ataupun kewajiban aktiva jangka pendek. Hal ini tanpa memperhitungkan sebuah nilai persediaan. Rasio ini mencerminkan kemampuan aset yang paling likuid untuk menutupi kewajiban jangka pendek.

Semakin besar rasionya, semakin baik. Angka rasio ini tidak harus 100% atau 1 : 1. Meski rasionya tidak  100% tapi mendekati 100%, juga sudah diyakini sehat.

Rumus quick ratio adalah:

  • Cash ratio

Jenis analisis rasio keuangan yang membandingkan kas dan aset Aktiva lancar dapat dengan cepat menjadi kas dengan kewajiban jangka pendek. Kas yang dimaksud adalah uang perusahaan yang disimpan di kantor-kantor dan  bank dalam bentuk rekening koran.

Harta setara kas  adalah aset likuid yang dapat dilunasi dengan mudah dan cepat, yang dapat dipengaruhi oleh kondisi ekonomi di negara tempat perusahaan berada. Rasio keuangan ini menunjukkan rasio total setara kas terhadap total aset lancar. Semakin besar rasionya, semakin baik. Seperti Quick Ratio, tidak perlu mencapai 100%.

Rumus rasio kas adalah sebagai berikut:

  1. Rasio Profitabilitas 

Rasio profitabilitas ini menunjukkan sebuah kemampuan suatu perusahaan dalam hal menghasilkan sebuah laba (profit). Dengan menggunakan rasio ini, Anda dapat menentukan kelangsungan hidup bisnis (sebagai kelangsungan hidup).

Metrik yang dapat digunakan untuk mengukur  profitabilitas, yaitu:

  • Margin Laba Kotor 

Adalah ukuran persentase dari setiap pendapatan penjualan yang tersisa setelah perusahaan membayar Harga Pokok Penjualan.

Berikut rumus rasio keuangan ini:

  • Margin Laba Bersih

Dibandingkan dengan Laba Margin, rate menghitung persentase dari semua penjualan yang tersisa setelah dikurangi semua biaya dan pengeluaran, termasuk bunga dan pajak. Secara sederhana, rasio ini mengukur seberapa baik perusahaan mampu menghasilkan laba bersih.

Rumusnya adalah:

  • Operating Income Ratio

Perhitungan ini digunakan untuk mengukur kemampuan perusahaan dalam menghasilkan laba operasi sebelum bunga dan pendapatan. pajak. Ini adalah rumus rasio keuangan untuk rasio pendapatan operasional:

Kemampuan menghasilkan dari total investasi

Ukuran kemampuan perusahaan untuk mengelola kepemilikan modal  dan investasi di semua aset. Perhitungan ini dimaksudkan sebagai acuan bagi investor atau pemegang saham untuk mengukur tingkat pengembalian investasi yang ditanamkan pada perusahaan.

Rumus untuk rasio keuangan ini adalah:

Metode Analisis Rasio keuangan 

Selain menggunakan metode perhitungan rasio yang memang telah dijelaskan di atas, maka ada beberapa metode lainnya yang bisa Anda gunakan.

Paling umum metode yang bisa Anda gunakan dalam hal analisis rasio keuangan perusahaan yaitu dengan analisis common size dan time series.

Inilah beberapa hal seputar analisis rasio keuangan yang bisa Anda pahami dan pelajari. Memahami ini semua membantu Anda untuk menjalankan bisnis sendiri dengan lancar tanpa hambatan.



Baca juga

Mengenal Istilah Aset Lancar dalam Akuntansi Beserta Contoh Cara Menghitungnya

Ini Cara Memperbaiki Neraca Keuangan (Balance Sheet) yang Salah

Memahami Istilah Modal Kerja Bersih (Net Working Capital) dan Contoh Cara Menghitungnya

Berikut Ini Jenis-jenis Biaya Pengelolaan Usaha Bisnis

Berikut Cara Menghitung Rasio Perputaran Aset Tetap (Fixed-Asset Turnover Ratio)

© 2022 PT Ukirama Solusi Indonesia Bahasa Indonesia | English   Google Plus   Instagram   Facebook   Linkedin